Category: Lengkeng Dat. Rendah dan Tinggi


RAJANYA LENGKENG

obor tani

 

Akhir-akhir ini kita bener-bener menyaksikan duel maut antara Lengkeng Kristal 2 dan Lengkeng King Long ini. Kata yang paling cocok untk perseteruan keduanya adalah: sadis!!! Terus terang setelah lengkeng GENERASI 3 bermunculan dan tak memberi peluang ke generasi sebelumnya…..maka tak ayal generasi 3 yang terdiri dari Kristal 2, King Long, Matalada dan Ruby Longan langsung melejit di papan atas deretan lengkeng2 ekskusif. Laris manis. Meski masih ada varitas Phet ban Phaeo, Biao Khiao, Pit Long 49 dan 51, Vernie, Moya, Puang Tong, Tana Tong, dll termasuk lengkeng Jumbo…..yang masih malu-malu muncul dan kita harap kehadirannya. Tapi keempatnya dalam kesiapan bibit, kualitas produksi, kemudahan perawatan dan adaptisitas di dataran rendah yang panas harus diacungin jempol tinggi2. Fantastis. Ini lengkeng2 nyaris sempurna yang kita tunggu2 selama ini setelah kekecewaan kita yang besar pada lengkeng2 generasi sebelumnya. Bravo…..selamat datang!!!

Soal kualitas memang edun pisan! Kayak dah standar wajib untuk generasi ini. Daging buah jlas tebal, biji kecil, manis nis, kering keset, aroma harum lengkeng dan tidak bikin nek. Sayangnya ditingkat penilaian jumlah kuantitas produksi untuk tujuan bisnis……Ruby Longan (dengan warna ngejreng merahnya) dan Matalada (nyaris tanpa biji) langsung tersingkir hingga menyisakan lengkeng King Long dan Kristal 2 yang bertarung head to head. Gilak seru!!

Satu bulan ini orderan keduanya susul menyusul. Biasanya saya perlu waktu berjam-jam untuk menjelaskan perbedaan keduanya ke pekebun besar yang sedang kepincut lengkeng2 potensial ini. Pokoknya, kalo Anda pingin yang dompolannya besar ya pilih Kristal 2, tapi kalo yang buahnya besar secara individual ya pilih King Long….hehhhee….kayak kampaye aja ya?!

Memang sesuai bener ya namanya Si Raja Lengkeng (King Long), maka untuk saat ini…..terus terang aja ini lah ibaratnya lengkeng PINPONG yang sesungguhnya. Buahnya begitu besar (lihat gambar dompolan lengkeng King Long sedang dipegang para gadis dan bandingkan diameter buahnya dengan lengkeng Itoh di latar belakangnya atau uang Rp 500,-atau matanya mas Kadir yg nakal,,,,,hehhhee)…..dan yang penting lagi daging buahnya itu lho tebeeellll……makan 3 buah aja kayak dah menuh-menuhin perut….hehhhe. Manisnya juga pas! Nyesss….

Sayang masa lalunya tertutup kabut tebal. Simpang siur dan penuh kontroversi. Nggak jelas! Bandingkan dengan lengkeng Kristal 2 yang memang langsung didatangkan dari labnya di Thailand sono (kita bisa lihat jugak jejak jelas DNAnya). Eh…..Lengkeng King Long justru berupa ketidaksengajaan, kisahnya didatangkan sebagai itoh……kenyataannya sangat jauh dari karakter Itoh. Gawatnya lagi…..awal berbuahnya pun dikabarkan kurang bsgus sehingga dianggap bukan Itoh. Daunnya juga beda jauh, banyak yg bilang itu adalah Puang Thong. Saya pribadi sich menilainya bukan. Namun beberpa tahun kemudian lewat perawatan maxi si mutan yang sekarang bernama King Long mendadak berubah jadi ciamik. Buahnya buesar-besar dan sangat banyak! Satu pohon bisa mencapai hampir 100 dompolan. Woooww………dan daunnya pun tertutup oleh mreyotnya buah, bok. Keren!

Jadi bisa dihitungkan dengan mudah kan? Bila satu dompol aja antara 1-1,5 Kg…….berapa duit yang sampeyan terima???? Apalagi kalo punya 100 pohon, lebih mudah lagi ngitungnya kan?….hehhhee. Itu minimal populasi cuma dalam satu hektar lho! Bayangkan lagi kalo punya beberapa hektar dimana dalam masa 1,5 tahun bisa berbuah 2 X. Woalah bisa pensiun dini tenan ikk……..(Foto milik Yayasan Obor Tani dan mas Kadir).

king long 3     king long 5

BABAK BARU LENGKENG KRISTAL 2 PER DOMPOL BISA 4,3 Kg!

Kristal 2 - top foto 1
GEGER LENGKENG “SUPER” KRISTAL 2. Sebenarnya saya pingin menyimpan foto saya ini selama mungkin, terus terang (maap) saya dah kewalahan rasanya melayani besarnya permintaan bibit lengkeng Kristal 2 yang fenomenal ini (soalnya pada nggak sabaran, pingin cepet dikirim bibitnya kalo dah transfer…hhheehe). Mana ada sich lengkeng yang hampir begitu sempurna seperti lengkeng satu ini: ya manisssnya yg mak nyesss (pas, nggak manis banget, dijamin nggak berhenti makan), ya daging buahnya yg begitu tebelll dengan bijinya yg kecil, ya bentuk buahnya yg bulet gede……dan begitu kering daging buahnya itu lho jadi nggak merepotkan kalo kita sedang asyik makan buah lengkeng. Trus ngapain akhirnya saya munculkan jugak foto ini???
Gara-garanya itu muncul varietas lengkeng baru, tapi blum tersedia bibitnya. Nah, ini kan jlas bikin repot saya…..hp saya trus berdering…hadeww…..Ketika saya tawarkan lengkeng top Kristal 2 ini sebagai penggantinya, ada yg justru balik bertanya:
“Apa buahnya selebat seperti yg di foto ini???”, tanyanya sambil memperlihatkan/ mengirimkan foto wartawati majalah pertanian bersama lengkeng baru tersebut. Kebetulan di fb saya nge-share jugak.
Woalah, belum tahu dia!!!
Saya pun langsung kirim balik foto saya ini.
“Lihat baik2, pak……meski hujan lebat……lengkeng ini bandelnya minta ampun. Buahnya lebat juga kan?? Kalo bapak lihat dompolan terbesar yang paling kiri itu diperkirakan (sampai saat ini belum di panen – kurang lebih 3 Minggu lagi) beratnya nyampek 3 Kg…..lebih keren kan???”
Diem, tak ada jawaban.
Tuttt….tuuuttt…tuuttt….
Malemnya pesanan besar dan bertahap muncul di BBM saya….
Alhamdulillah.
Karena saya pikir sudah terlajur beredar, ya udah skalian dibikin status aja….xiiixii…..sambil berdoa: moga2 Anda tertarik jugak!!!!!
Aaamiiin.(sengaja dikirim pas jam 12 malam ini….biar nggak geger….hehhhee).

MAAF! Terus-terang, baru kali ini saya akui bahwa perkiraan saya pada status sebelumnya (saat masih di pohon) tentang berat dompolan lengkeng KRISTAL 2 yang terberat sekitar 3 Kg ternyata jauh dari itu. Maaf…..salah! Ternyata beratnya waktu pertama ditimbang di kebun aja bisa nyampek 4,3 Kg!!!!! Ckkkckkk……
Ini bener2 kejutan……gimana kalo pemeliharaan bisa dimaximalkan lagi?? Bisakah tembus 5 Kg?? Woooww ini jlas tantangan. Karena perawatan pohon lengkeng Kristal 2 ini memang tergolong biasa saja dan dikerjakan secara bersama-sama oleh kelompok pembibit buah di Semarang. Lokasinya berada di lahan milik salah satu anggota yaitu pak  Ismanto……..yang dianggap rada jauh dari anggota kelompok yang lain. Smoga ini menjadi semangat untuk kembali guyup bekerja sama.
Sayang ketika dilakukan penimbangan ulang pada malam harinya dan disaksikan oleh teman-teman penggemar buah lengkeng……..jarum timbangan cuma menunjukkan angka 4 Kg lebih sedikit…mungkin ada faktor penyusutan, rontok atau kehilangan….hehhhee….
Yang jlas ini rekor baru yang saya catat: 4,3 Kg. LUAR BIASA.Ini saat ditimbang kedua kalinya disaksikan teman2 komunitas di Tegal, namun ada faktor kehilangan/ susut sehingga cuma 4 Kg saja…..ditimbang kristal 2

Ini yang 4,3 Kg itu(masih di kebun).

lengkeng Kristal 2 per dompol 3 kg


READY STOCK:
Bibit buah Lengkeng Kristal 2 berbagai ukuran
Tabulampot Lengkeng Kristal 2

TIDAK LAGI KLAMUT2!

Batang lengkeng Pinpong yg cenderung nglacir, perlu trik penataan tersendiri supaya berbuah lebat…..selain lewat pemangkasan, salah satunya bisa pakai penyangga bambu! Jlas lebih tampak indah kan.

Foto: Batang lengkeng Pinpong yg cenderung nglacir, perlu trik penataan tersendiri supaya berbuah lebat.....selain lewat pemangkasan, salah satunya bisa pakai penyangga bambu! Jlas lebih tampak indah kan.
Terkadang saat bener2 jenuh di kebun…..enjoy aja langsung alih peran jdi pembeli. Keliling jalan2 ke kios temen, sesama penakar dan para hobiis. Pasti ada aja yg ditemukan. Seperti pohon lengkeng Pinpong ini, meski sdah jadi jemuran tapi indah banget menurut saya. Butuh waktu bertahun2 untk pembentukan percabangannya.
Foto: Terkadang saat bener2 jenuh di kebun.....enjoy aja langsung alih peran jdi pembeli. Keliling jalan2 ke kios temen, sesama penakar dan para hobiis. Pasti ada aja yg ditemukan. Seperti pohon lengkeng Pinpong ini, meski sdah jadi jemuran tapi indah banget menurut saya. Butuh waktu bertahun2 untk pembentukan percabangannya. Dan yg paling mengejutkan: meski ini lengkeng pinpong berdaun besar tpi hebatnya biji buahnya kecil. Jlas ada rahasianya!!!!
Banyak yg bertanya: kapan bibit lengkeng dataran rendah (Pinpong, Jendral, Kaisar, Aroma Durian, dll) milik saya bisa berbuah, pak? Sebenarnya lengkeng jenis ini mudah berbuah kok, asalkan dri perbanyakan Vegetatif (okulasi, sambung susu, dll). Saya mengibaratkan seperti kloning aja. Dari batang yg dah pernah berbuah, jlas mudah berbuah. Perawatan yg maximjal kuncinya, atau kalo tidak justru pakai cara stres air. Cara ini mampu memancing lengkeng berbunga akibat instingnya akan ancaman kematian.
Foto: Banyak yg bertanya: kapan bibit lengkeng dataran rendah (Pinpong, Jendral, Kaisar, Aroma Durian, dll) milik saya bisa berbuah, pak? Sebenarnya lengkeng jenis ini mudah berbuah kok, asalkan dri perbanyakan Vegetatif (okulasi, sambung susu, dll). Saya mengibaratkan seperti kloning aja. Dari batang yg dah pernah berbuah, jlas mudah berbuah. Perawatan yg maximjal kuncinya, atau kalo tidak justru pakai cara stres air. Cara ini mampu memancing lengkeng berbunga akibat instingnya akan ancaman kematian.
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 175 pengikut lainnya.